Bale Seumando Jadi Pusat Perhatian di Maulid Nabi Kemukiman Kuta Tinggi - NOA.co.id
   

Home / Aceh Barat Daya

Selasa, 19 Oktober 2021 - 11:56 WIB

Bale Seumando Jadi Pusat Perhatian di Maulid Nabi Kemukiman Kuta Tinggi

REDAKSI

Perkumpulan para Seumando dusun 1 Mata Ie, Kuta Tinggi Kecamatan Blangpidie Kabupaten Abdya

Perkumpulan para Seumando dusun 1 Mata Ie, Kuta Tinggi Kecamatan Blangpidie Kabupaten Abdya

NOA l AbdyaBale (balai) milik para Seumando salah satu balai yang menjadi pusat perhatian dalam pelaksanaan maulid Nabi se-Kemukiman Kuta Tinggi, Kecamatan Blangpidie Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya), Selasa (19/10/2021).

Khairul Amrizal, selaku Sekretaris dalam kelompok Seumando Dusun 1 Mata Ie mengakui, bale itu merupakan sumbangan dari perkumpulan para Seumando dalam Gampong Mata Ie, khususnya dusun 1 Mata Ie.

“Syukur Alhamdulillah hari ini di Kemukiman Kuta Tinggi Kecamatan Blangpidie memperingati hari kelahiran junjungan alam Nabi Besar Muhammad SAW, dan kami dari ikut memberikan dua buah bale dari sumbangan para Seumando,” kata Khairul Amrizal.

Baca Juga :  Ketua DPRK Sebut Tahun 2020 Pemerintah Tidak Anggarkan Dana Untuk Persada

Balai ini, katanya, sebenarnya dibuat untuk kebersamaan. Ada nilai-nilai gotong royong di sana, satu sama lain saling membantu menghiasi balai ini.

“Setelah dibuat, nanti akan dinikmati bersama pula, tentunya setelah mendahulukan bagi para peserta zikir, anak yatim, ulama-ulama serta masyarakat umum,” kata Amrizal.

Lebih lanjut dikatakannya, kedua buah balai maulid dari perkumpulan para Seumando itu berisikan nasi, ketan, buah-buahan hingga makanan ringan untuk anak-anak.

Baca Juga :  Ke Pantai Barat Selatan Aceh, Ini Yang Dilakukan Haji Uma

“Insyaallah tahun depan kalau kita masih ada umur, kami akan membuat lebih lagi, dengan niat kecintaan kita kepada Baginda Rasulullah,” pungkasnya sembari mengajak semua masyarakat untuk mengambil hikmah dari pelaksanaan maulid nabi Muhammad SAW tersebut.

Untuk diketahui, kata Seumando dalam tulisan Muhamad Umar atau yang biasa disebut Muhamad Emtas, dalam Darah dan Jiwa Aceh-nya, (Boebon Jaya:2008) menyebutkan, bagi orang Aceh, khususnya Aceh di belahan Barat dan Selatan, kaum pendatang sebagai ureueng Seumando, orang Melayu menyebutnya sebagai Seumanda.

Baca Juga :  Akui Salah Paham, Kasus Dugaan Pungli Oknum Keuchik Berakhir Damai

Namun yang pasti bahwa kedua sebutan itu memiliki arti yang sama yakni sebagai seseorang/sekelompok orang pendatang dari daerah lain yang menumpang pada keluarga, suku, atau daerah di Aceh.

Menumpang disini diartikan sebagai seorang lelaki yang menikahi perempuan dari salah satu keluarga, suku, atau daerah dalam kawasan Gampong setempat dan menetap di Gampong tersebut.(RED).

Share :

Baca Juga

Aceh Barat Daya

Mantan Keuchik Hilang di Laut Ditemukan Meninggal

Aceh Barat Daya

Berlangsung Sederhana, Upacara Hari Guru Di SDN 3 Kuala Batee Khidmat

Aceh Barat Daya

Bergeser ke Aceh Besar, AKBP Dhani Catra Nugraha: Nafas Saya Masih di Abdya

Aceh Barat Daya

Kapolres Abdya Pimpin Upacara Ziarah Makam Pahlawan

Aceh Barat Daya

Penyuluhan Hukum TMMD Diikuti Puluhan Masyarakat

Aceh Barat Daya

Dandim 0110 Abdya Pimpin Upacara Hari Pahlawan

Aceh Barat Daya

Buka Barsela Cup, Safaruddin: Tidak Ada Unsur Politik

Aceh Barat Daya

Dana Olahraga Dikeluarkan, Begini Respon Bupati Akmal Ibrahim

You cannot copy content of this page

error: Content is protected !!