China Biang Kerok Darurat Judi Online Sampai ke Indonesia - NOA.co.id
   

Home / Ekbis

Jumat, 14 Juni 2024 - 23:30 WIB

China Biang Kerok Darurat Judi Online Sampai ke Indonesia

FARID ISMULLAH

Foto: Infografis/9 Ciri-Ciri Orang Kecanduan Judi Online, Ada di Kamu?/Aristya Rahadian/CNBC Indonesia.

Foto: Infografis/9 Ciri-Ciri Orang Kecanduan Judi Online, Ada di Kamu?/Aristya Rahadian/CNBC Indonesia.

Jakarta – Darurat judi online ternyata tak cuma dialami Indonesia. Negara tetangga, Filipina, juga tengah berjuang melawan peredaran judi ilegal.

Sebagai informasi, Filipina sebenarnya mengizinkan bisnis judi online, tak seperti di Indonesia. Hanya saja, banyak firma judi online dari China yang menjalankan bisnis tanpa lisensi di negara tersebut.

Sebab, China juga tak mengizinkan praktik judi online di negaranya seperti di Indonesia. Sindikat kriminal China akhirnya secara ilegal memanfaatkan Filipina untuk menjalankan bisnis.

Baca Juga :  Pemda Aceh Selatan dan PT Kota Fajar Semen Indonesia Langgar Moratorium Izin Pertambangan Baru

Sekitar 250-300 firma offshore China diam-diam beroperasi di Filipina tanpa lisensi, dikutip dari Reuters, Jumat (14/6/2024).

Angka itu 6 kali lebih banyak ketimbang 46 bisnis judi online resmi di Filipina, menurut regulator setempat.

“Bersama dengan pihak kepolisian, kami akan mencari operator ilegal ini dan memblokir mereka,” kata Alejandro Tengco, Direktur Lembaga Hiburan dan Gaming (PAGCOR) di Filipina.

Baca Juga :  Bank Aceh Gelar Sosialisasi Wirausaha Pintar Kepada ASN Prapensiun

Industri game online berkembang pesat di Filipina sejak 2016. Banyak operator game judi online yang memanfaatkan kelonggaran regulasi di negara tersebut untuk menyasar masyarakat China.

Puncaknya, operator offshore judi online di Filipina pernah berjumlah 300 dengan memperkerjakan lebih dari 300.000 orang China. Namun, sejak pandemi, kebijakan pajak diperketat. Alhasil, banyak bisnis yang menjalankan operasionalnya secara diam-diam.

Penelusuran bisnis-bisnis judi online ilegal di Filipina disebabkan banyaknya masalah yang terjadi. Antara lain perdagangan manusia (human trafficking), penyiksaan, penculikan, serta penipuan kartu kredit, dan investasi kripto bodong.

Baca Juga :  Membangun Ketahanan Pangan Melalui Pembiayaan Bank Aceh

Pada Maret lalu, pemerintah setempat menyelamatkan lebih dari 800 pekerja ilegal. Mereka antara lain berkebangsaan Filipina dan China, menurut laporan media setempat.

“Kami harus menghentikan sindikat kriminal ini karena memperlemah ekonomi kami, dan menciptakan masyarakat yang korup,” kata Menteri Pertahanan Gilbert Teodoro, dalam pernyataan resminya.

Editor: Amiruddin. MKSumber: https://www.cnbcindonesia.com

Share :

Baca Juga

Ekbis

Mendag : Jelang Idul Adha 1445 H, Harga Bapok Stabil dan Stok Terjaga

Ekbis

Menjadi Pusat Perhatian, BSI Aceh Muslimpreneur menuju Tahapan Showcase

Ekbis

Bank Aceh Cabang Langsa Salurkan Bantuan Kepada Korban Kebakaran

Ekbis

Harga BBM, LPG dan Listrik  Bakal Naik Lagi?

Ekbis

Bank Aceh Dukung Edukasi dan Inklusi Keuangan Melalui Program Jaksa Masuk Dayah

Ekbis

Gubernur BI Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI Kuat Meski Suku Bunga Tinggi

Ekbis

Erick Thohir: Impresif! Lebih Cepat dari Target, BSI Resmi Masuk Jajaran Top 10 Global Islamic Bank

Ekbis

Kemendag Gelar Lokakarya Analisis Penggunaan Metode LCA dan Perdagangan Hijau

You cannot copy content of this page

error: Content is protected !!