Home / Daerah / Pidie

Rabu, 17 Mei 2023 - 11:34 WIB

Ketua DPRK Pidie Tinjau Jembatan Gantung Gampong Tongpeudeng Titeue

REDAKSI

Sigli – Ketua DPRK Pidie, Mahfuddin Ismail, S.Pd.I., M.A.P., Selasa (16/05/2023) meninjau jembatan gantung Gampong Mesjid Tongpudeng, Kecamatan Titeue, Pidie.

Kunjungan Kerja ini diterima oleh Camat Titeue, Fakhruddin, Keuchik bersama perangkat Gampong, serta unsur KPA Sagoe Titeue.

Tinjauan Ketua DPRK ini terkait aduan warga masyarakat setempat, dimana jembatan yang ada di gampong tersebut sudah tidak layak untuk digunakan secara maksimal.

Jembatan itu hanya bisa dilalui oleh pejalan kaki dan sepeda motor saja, dikarenakan lebar jembatan hanya berkisar 1 meter, kata Ketua DPRK ketika berada di lokasi. “Jelas ini sangat tidak berfungsi secara maksimal”, ungkapnya.

Dari laporan warga, tutur Mahfuddin Ismail, jembatan ini sudah banyak memakan korban, ada beberapa orang yang terperosok kakinya ke celah lantai jembatan.

Baca Juga :  Pangdam IM Pimpin Upacara Penutupan TMMD ke 115 Kodim 0102/Pidie

“Permasalahan lainnya adalah tidak bisa dilewati mobil, seperti contoh kasus ketika ada warga yang sakit untuk dilarikan ke rumah sakit, Ambulan tidak bisa menjangkau kawasan tersebut dikarena hanya jembatan gantung dengan lebar 1 meter saja”, ungkapnya.

“Motor dan pejalan kaki saja sangat riskan untuk melalui jembatan gampong dengan penduduk lebih dari 250 jiwa ini”, sambung Mahfuddin Ismail.

Dalam pengaduan masyarakat kepada Ketua DPRK Pidie, Ekspektasi masyarakat sangat berkeinginan untuk membangun sebuah jembatan permanen yang bisa dilalui kendaraan roda empat.

Senada dengan itu, Keuchik Gampong Mesjid Tongpeudeng, Muhammad Yusuf mengatakan, mereka siap jika Pemkab tidak mampu merealisasikan jembatan tersebut dengan sumber APBK.

Baca Juga :  Sinergitas Satgas TMMD dan Masyarakat Gotong royong Bersihkan Lingkungan Desa

“Maka saya atas nama Keuchik bersama masyarakat sudah siap menganggarkan APBG Gampong Mesjid Tongpeudeng, ini sudah disepakati oleh masyarakat dalam musyawarah gampong beberapa waktu yang lalu”, ujar Keuchik.

Namun hasil musyawarah Keuchik dengan pendamping desa dan Camat, bahwa penggunaan dana gampong terbatasi oleh regulasi seperti Peraturan Bupati, karena penggunaan dana gampong untuk pembangunan infrastruktur di batasi anggarannya, sedangkan anggaran pembangunan jembatan itu diperkirakan mencapai 1 milyar, imbuhnya.

Tokoh KPA Titeue, Samsul, menjelaskan bahwa apabila warga ingin bepergian keluar gampong untuk suatu keperluan, dengan menggunakan mobil, ataupun Ambulan untuk mengantar pasien, harus jauh-jauh berputar dulu ke arah gampong tetangga, karena hanya di gampong tetangga yang memiliki akses masuknya kendaraan sejenis mobil.

Baca Juga :  Sat Reskrim Polres Pidie Tangkap Agen Togel

“Oleh sebab itu kami bersama warga disini menyampaikan aspirasi kepada bang Mahfud selaku ketua DPRK Pidie”, ujarnya,

Alhamdulillah beliau telah melihat langsung ke lokasi tempat jembatan itu akan dibangun, dengan harapan agar ditindak lanjuti, sehingga nantinya bisa membantu kebutuhan dasar masyarakat, ucapnya lagi.

“Dan semoga dengan Kunker bang Mahfud ini ada solusinya, sehingga pembangunan jembatan yang sangat dibutuhkan warga itu segera terealisasi”, harap Samsul beserta warga Gampong Tongpeudeng, Titeue. (AA)

Share :

Baca Juga

Daerah

Majelis Hakim PT BNA Kuatkan Pidana Perkara Tambang Ilegal di Aceh Jaya

Daerah

Ombudsman Harapkan Arus Transportasi Orang dan Barang Berjalan Lancar

Aceh Barat

Warga Masyarakat di Tiga Dusun Nyatakan Sikap Dukungan Bersama kepada Geuchik Desa Pasi Birah 

Daerah

Polres Nagan Raya Tidak Segan Tindak SPBU Nakal

Aceh Besar

Aceh Besar Boyong 40 Relawan ke Jumbara PMR di Tamiang

Daerah

Ramadhan Berkah, Kodim 0102/Pidie Bagikan Ratusan Takjil Gratis Kepada Warga

Daerah

Terkait PPK Bandar Baru Kutip Iuran 300 Ribu dari PPS, Ini Penjelasan PPK Bandar Baru

Daerah

Seorang Bayi Perempuan Ditemukan di Saree