Kamp-kamp Rohingya Menjadi Pusat Terorisme Global, Menimbulkan Ancaman Keamanan Besar - NOA.co.id
   

Home / Internasional

Selasa, 4 Juni 2024 - 23:30 WIB

Kamp-kamp Rohingya Menjadi Pusat Terorisme Global, Menimbulkan Ancaman Keamanan Besar

FARID ISMULLAH

Foto : Pengungsi Imigran Etnis Rohingya berada diatas Mobil Satpol PP di gedung Palang Merah Indonesia (PMI) Meulaboh untuk Dipindahkan Kekantor Bupati Aceh Barat,Selasa(26/3/2024). Farid Ismullah/Noa.co.id/Foto

Foto : Pengungsi Imigran Etnis Rohingya berada diatas Mobil Satpol PP di gedung Palang Merah Indonesia (PMI) Meulaboh untuk Dipindahkan Kekantor Bupati Aceh Barat,Selasa(26/3/2024). Farid Ismullah/Noa.co.id/Foto

Bangladesh – Pejabat lembaga penegak hukum di Bangladesh secara konsisten mengatakan bahwa kelompok militan Islam radikal Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) terlibat dalam pembunuhan, dan anggota kelompok ini secara teratur memasuki Bangladesh dari Myanmar dan melakukan serangkaian kejahatan sementara mereka juga menjalankan perdagangan narkoba. perdagangan senjata, perdagangan manusia, dan penculikan.

Baru-baru ini, Menteri Dalam Negeri Asaduzzaman Khan mengatakan kepada wartawan bahwa kamp-kamp Rohingya di Bangladesh mungkin menjadi pusat teroris internasional. Dia berkata, “Mungkin ada gelombang masuk senjata. Banyak hal bisa terjadi Dan kita sudah melihat beberapa tandanya”.

Dia mengatakan kerusuhan mungkin terjadi di Cox’s Bazar di Bangladesh jika warga Rohingya tidak segera dipulangkan. Menurut menteri, beberapa dari orang-orang yang berperang melawan junta Myanmar juga terlihat di kamp-kamp Rohingya di Bangladesh.

Asaduzzaman Khan berkata, “Ketakutan terbesar  adalah obat-obatan terlarang telah masuk dari Myanmar sejak lama, meskipun negara kami tidak memproduksi obat apa pun. Beberapa orang di kamp-kamp di sini terlibat dengan narkoba”.

The Diplomat, dalam sebuah artikel, mengatakan ARSA, yang sebelumnya dikenal sebagai Al-Yaqin, tidak hanya membunuh orang-orang di kamp tetapi juga dituduh melakukan pemerkosaan, memeras uang dari Rohingya untuk membeli senjata, memaksa Rohingya untuk bergabung dengan ARSA, dan melakukan perdagangan manusia. Nama ARSA muncul pertama kali dalam kasus penyelundupan dan baku tembak dengan kelompok militan lawan. ARSA telah menjadi nama teror bagi warga Rohingya di kamp tersebut. Tampaknya hal ini terutama menargetkan warga Rohingya yang berupaya untuk dipulangkan ke Myanmar.

Baca Juga :  Menlu Retno, Indonesia Sampaikan Apresiasi atas rencana kunjungan PM Luxon 

Aung Kyaw Moe, penasihat hak asasi manusia untuk Pemerintah Persatuan Nasional sipil, mengatakan kepada The Diplomat bahwa ARSA sebenarnya bekerja sama dengan bagian dari militer Myanmar. Dia menegaskan bahwa Angkatan Darat Myanmar dan ARSA harus bertanggung jawab.

“Mereka yang melakukan genosida terhadap Rohingya dan mereka yang bergabung dengan Tentara Myanmar dalam melakukan genosida terhadap Rohingya harus diadili sebagai penjahat. Mereka akan diadili dengan kerja sama komunitas internasional. Kami tidak akan membiarkan ARSA, mereka juga harus diadili karena mereka membunuh saudara-saudara saya di Rohingya, sehingga menciptakan kerusuhan di kamp tersebut”.

Laporan media mengklaim ARSA bukan satu-satunya kelompok bersenjata yang berusaha mendominasi kamp pengungsi. ARSA dan Islamic Mahad, kelompok bersenjata Rohingya lainnya, diduga beberapa kali terlibat baku tembak di kamp tersebut. Beberapa keluarga Rohingya yang tinggal di Arab Saudi, Qatar, dan Uni Emirat Arab, serta beberapa negara Uni Eropa, membantu ARSA dan Islamic Mahad dengan dukungan finansial dan senjata. Pemimpin tertinggi Islamic Mahad mengklaim bahwa organisasi militan Libya melatih kelompok tersebut.

Baca Juga :  Tim Gabungan Berhasil Mengamankan Terduga Jaringan TPPO di Aceh Barat  

Sebagai peneliti kontraterorisme, selama beberapa tahun terakhir, saya telah menulis untuk mengungkap agenda terkenal Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) sebuah kelompok jihadis Rohingya.

Menurut statistik, terdapat lebih dari satu juta pengungsi Rohingya di Bangladesh yang diusir dari Myanmar oleh rezim militernya. Sejak genosida terhadap etnis Rohingya dimulai, anggota komunitas ini tidak hanya memasuki Bangladesh, namun ribuan dari mereka telah pindah secara ilegal ke sejumlah negara di benua Asia, Australia, Afrika, dan Eropa.

Salah satu poin penting tentang Rohingya adalah mayoritas dari mereka adalah Muslim yang diradikalisasi. Mereka sangat membenci individu, negara, dan pemerintah sekuler.

Pada tahun 2017, ketika Bangladesh menyediakan perlindungan bagi lebih dari 1,20 juta warga Rohingya, sejumlah besar warga Rohingya pindah ke India, melarikan diri dari kekejaman militer Myanmar. Meskipun tidak ada data statistik mengenai jumlah pengungsi Rohingya atau jumlah pengungsi Rohingya yang tinggal secara ilegal di India – pada tahun 2020, pemerintah pusat India mengatakan kepada Mahkamah Agung,

“Kehadiran Rohingya di negara ini mempunyai konsekuensi keamanan nasional yang serius, dan menimbulkan ancaman keamanan nasional. Masuknya warga Rohingya secara ilegal ke India dimulai pada tahun 2012-2013, dan masukan yang ada menunjukkan adanya hubungan antara beberapa imigran tersebut dengan kelompok teror yang berbasis di Pakistan. Beberapa warga Rohingya dengan latar belakang militan aktif di Jammu, Delhi, Hyderabad, dan Mewat dan berpotensi menjadi ancaman terhadap keamanan dalam negeri”.

Baca Juga :  Peran Australia Dalam Jalur Repatriasi Imigran Etnis Rohingya

Menurut laporan media, sejumlah negara, termasuk Turki, Iran, dan Pakistan, secara aktif berupaya mengubah seluruh komunitas Rohingya atau setidaknya sebagian besar dari mereka menjadi militan Islam radikal.

Menjual mereka terhadap perdagangan manusia transnasional, sehingga akhirnya memaksa mereka melakukan perdagangan seks di sejumlah negara di Timur Tengah serta negara-negara seperti Pakistan, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan negara-negara Uni Eropa.

Muslim Rohingya yang tidak memiliki kewarganegaraan, yang menghadapi diskriminasi sistematis di Myanmar karena mereka dipandang sebagai imigran ilegal dari Bangladesh, menolak untuk kembali kecuali mereka diberikan kewarganegaraan penuh, pengakuan sebagai kelompok etnis nasional dan hak-hak dasar, serta jaminan lingkungan yang aman, Penganut agama Hindu Rohingya menuntut mereka segera kembali ke Myanmar. Mereka mengatakan kewarganegaraan Myanmar mereka dicabut secara ilegal pada tahun 1982.

Salah Uddin Shoaib Choudhury adalah jurnalis, penulis, peneliti, spesialis kontraterorisme, dan Editor Blitz, sebuah surat kabar yang diterbitkan di Bangladesh sejak tahun 2003, yang telah memenangkan banyak penghargaan dan secara teratur menulis untuk surat kabar lokal dan internasional. Ikuti dia di X @Salah_Shoaib

 

https://www.eurasiantimes.com/rohingya-camps-turn-into-hub-of-global-terrorism/amp/

Editor: Amiruddin. MKSumber: https://www.eurasiantimes.com

Share :

Baca Juga

Internasional

Uni Eropa Bersiap untuk Membuat Sejarah: Kemerdekaan Palestina Akan Diakui

Internasional

Buronan Internasional Ditangkap, Thailand Berterima Kasih pada Polri

Internasional

Survei LSN: PPP dan Hanura Diprediksikan tidak akan lolos DPR

Internasional

Kunjungan Langka MBS ke Iran Usai Presiden Raisi Meninggal

Internasional

Sesuai konstitusi Indonesia, Pengungsi Rohingya ditampung sementara

Internasional

Turis Israel Ditipu Tukang Ojek di Thailand

Internasional

Kemlu RI melalui KJRI Penang fasilitasi pemulangannya nelayan asal Pangkalan Brandan

Internasional

Menlu Retno : Gencatan senjata segera dan secara permanen harus terus didorong