Perkuat Kerjasama Aceh-Rusia, Wali Nanggroe Bawa Tiga Rektor Perguruan Tinggi ke Tatarstan - NOA.co.id
   

Home / Internasional

Jumat, 28 Juni 2024 - 16:52 WIB

Perkuat Kerjasama Aceh-Rusia, Wali Nanggroe Bawa Tiga Rektor Perguruan Tinggi ke Tatarstan

REDAKSI

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Mahmud Al Haythar saat melakukan kunjungan kerja ke Kota Kazan, ibukota Republik Tatarstan (Foto: noa.co.id/FA)

Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Mahmud Al Haythar saat melakukan kunjungan kerja ke Kota Kazan, ibukota Republik Tatarstan (Foto: noa.co.id/FA)

Kazan – Menindaklanjuti rencana kerjasama antara Aceh dan Federasi Rusia, Wali Nanggroe Aceh Paduka Yang Mulia Tgk. Malik Mahmud Al Haythar kembali melakukan kunjungan kerja ke negara yang dipimpin Vladimir Putin tersebut, tepatnya ke Kota Kazan, ibukota Republik Tatarstan yang merupakan negara bagian dari Federasi Rusia.

Rabu, 26 Juni 2024, didampingi Wakil Duta Besar (Dubes) Republik Indonesia untuk Rusia Barlian Helmy, Wali Nanggroe bersama Rektor Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Banda Aceh, Rektor Universitas Malikussaleh (Unimal) Lhokseumawe, dan Rektor Universitas Teuku Umar (UTU) Meulaboh, tiba di Kazan State Power Engineering University (KSPEU).

Baca Juga :  Dihujat soal Ukraina, Rusia Kekeh Ingin Tetap 'Berteman' dengan Barat

Delegasi Aceh yang dipimpin Wali Nanggroe, disambut langsung oleh Rektor KSPEU Edvard Abdullazyanov dan Jajaran, didahului dengan seremoni penyambutan tarian khas Tatarstan, dilanjutkan dengan penghormatan kepada masyarakat Tatarstan yang ikut dalam revolusi pembentukan Negara Uni Soviet.

“Terimakasih kepada rombongan perguruan tinggi di Aceh yang telah berinisiatif membangun kerja sama dengan kami. Inisiatif yang telah dilakukan oleh Wali Nanggroe Aceh sejak 2022 telah mulai memiliki hasil seperti saat ini,” Edvard Abdullazyanov.

Baca Juga :  Rusia Diklaim Kelimpungan Cari Pengganti Tentara Gugur di Ukraina

Usai seremoni penyambutan, Wali Nanggroe bersama rombongan diajak berkeliling melihat langsung proses pengerjaan mobil listrik di KSPEU. Kemudian melihat proses pengerjaan e-digital transportasi menggunakan baterai lithium-ion.

Kemudian juga diajak untuk melihat subtation pembangkit listrik tenaga polygon, lalu ke melihat proses kerja robot pemantau jaringan listrik bawah tanah. Jika terjadi kerusakan listrik bawah tanah, maka robot dapat melaporkan kerusakan jaringan yang terjadi.

Baca Juga :  Dyah Tinjau RLH di Kabupaten Bener Meriah dan Aceh Tengah

Selain itu, Wali Nanggroe bersama rombongan juga diajak melihat langsung proses kerja sistem alur listrik sederhana untuk kebutuhan rumah.

Kegiatan Wali Nanggroe bersama rombongan pada 26 Juni 2024 ditutup dengan penandatanganan MoU antara KSPEU dengan Unysiah, Unimal dan UTU.

“Alhamdulillah, apa yang telah kita jajaki sejak 2022 lalu, hari ini sudah menunjukkan hasil. Pihak Universitas KSPEU sangat serius dengan upaya kerjasama ini, begitu juga dari pihak kita, harus serius dan maksimal,” kata Wali Nanggroe.

Penulis: Afrizal

Editor: Amiruddin MK

Share :

Baca Juga

Internasional

Pesan Direktur Perlindungan WNI menjelang Ramadhan 1445 H   

Internasional

Kunjungan Langka MBS ke Iran Usai Presiden Raisi Meninggal

Hukrim

Kemlu RI : Diduga memalsukan visa haji, 24 WNI diamankan otoritas keamanan Saudi Arabia

Internasional

Perang Israel di Gaza adalah ‘gerakan lambat, pembunuhan massal terhadap anak-anak,’ kata Ratu Rania dari Yordania kepada CNN 

Internasional

Jokowi : Kelangkaan air juga dapat memicu perang

Internasional

Ketum PPBN RI menjadi Pemimpin Delegasi Indonesia di Forum Internasional

Internasional

Tidak ada perintah Presiden untuk membangun hubungan diplomatik resmi dengan Israel.

Internasional

Indonesia Hydro-Diplomacy Melalui World Water Forum

You cannot copy content of this page

error: Content is protected !!